Dirut Bulog Pastikan Harga Beras Segera Turun

Lintas Blora – Direktur Utama (Dirut) Perum Bulog,  Bayu Krisnamurthi memastikan harga beras yang mahal di pasaran saat ini, akan segera turun. Hal itu disampaikan saat kunjungan kerja di salah satu tempat penggilingan dan produksi beras lokal di wilayah Kecamatan Ngawen, Blora,  Sabtu (24/2/2024).

“Saya lihat ini di daerah Ngawen, Randublatung dan Blora sudah mulai banyak yang panen. Produknya mulai ada juga, dan ini nanti akan dipasarkan di pasar modern dan tradisional,  dengan harga yang sesuai HET, “ tandas Bayu.

Menurutnya stok beras yang ada  tersebut datang dari swasta bukan dari Bulog. Namun demikian produk lokal di Ngawen ini merupakan mitra bulog, dimana bekerja sama memantau bersama ketersedian beras di lapangan untuk menjaga kestabilan harga beras.  Tentunya dibawah bimbingan Bupati.

“Kita terus meningkatkan produksi dan ini sudah jalan produksi, tentunya jika sudah masuk pasar lagi tentu harga akan normal kembali,” tambah Bayu Krisnamurthi.

Menurutnya harga beras mahal lantaran panen dari petani yang belum masuk dan banyak belum datang. Saat ini ada sudah ada spot-spot panen, salah satunya terjadi di Blora .

“Hasil ini akan memasok di pasar-pasar dengan harga HET,  dan jika terjadi tentunya harga akan kembali normal.  Memang di beberapa tempat ada harga beras mahal, namun jika ini nanti sudah berjalan tentu akan normal kembali,” terangnya.

Soal beras di bulog, lanjut mantan Wakil Menteri Perdagangan itu mengaku aman. bahkan selama ini bulog terus memasok kebutuhan beras di pasaran.

“Yang jadi kunci itu justru yang swasta . Kalau lihat di berbagai pasar beras -beras itu beberapa minggu ini hilang, karena panennya belum. Tapi sekarang ini alhamdulillah sudah mulai panen dan ini tentu berkat kerja keras Bupati dan seluruh jajarannya,  produksi mulai datang dan ini akan segera mengisi pasar.”

Lebih jauh Bayu menjelaskan, untuk menekan harga beras yang mahal, pihaknya segera meminta agar beras-beras dari swasta didistribusikan ke pasar, sehingga harga beras bisa normal kembali. “Segera didistribusikan, yang swasta swasta ini segera masuk ke pasar  dan itu nanti akan segera menjadi normal kembali,” jelasnya.

Terkait impor beras, Bayu menyatakan, pihaknya akan tetap mengutamakan beras beras lokal milik petani. “Impor kita lakukan untuk memperkuat stok, tapi yang paling penting adalah beras lokal, beras local masuk dulu ke pasar dan itu kuncinya,” pungkasnya.

Terpisah, Bupati Blora, H. Arief Rohman mengatakan, saat ini di sejumlah wilayah Kabupaten Blora mulai banyak yang sudah panen. Daerah-daerah itu diantaranya, Kedungtuban, Kradenan dan sejumlah wilayah yang menjadi lumbung padi di Blora.

“Alhamdulillah sudah mulai panen dan kami terus bekerja keras untuk meningkatkan hasil produksi sehingga kebutuhan beras di tingkat bawah bisa terus teratasi,” terang Bupati Arief. (Ambr)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *