PMI Blora Serahkan Keputusan Pembentukan PMR Dalam Rangka Memperingati Hari Relawan

KPU

Lintas Blora- Peringatan hari relawan tahun 2022, Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Blora menyerahkan keputusan pembentukan Palang Merah Remaja (PMR)  untuk jenjang Mula, Madya dan Wira. Penyerahan keputusan dilakukan langsung ketua umum PMI Blora, Sutikno Slamet di pendopo rumah dinas Bupati Blora, Selasa (27/12/2022).

Sutikno mengungkapkan kegiatan ini merupakan tindak lanjut pembinaan PMR yang telah dilakukan PMI Blora. Hal ini juga sesuai mandat tentang undang-undang kepalangmerahan yang salah satunya melaksanakan pembinaan relawan.

“Ada tiga mandat undang-undang kepalangmerahan ini, dan salah satunya melaksanakan pembinaan relawan. Dan saya berharap agar sekolah-sekolah kembali menggalakkan kegiatan kepalangmerahan ini,” kata Sutikno.

Dalam kesempatan ini ada sebanyak 42 unit PMR mula ( SD)  yang menerima surat keputusan dari PMI Blora, 47 untuk jenjang Madya (SMP) dan 57 unit jenjang Wira (SMA sederajat).

” Harapan kami dari pembina PMR baik Mula, Madya, Wira untuk terus menggalakkan kegiatan PMR. Mohon kiranya kalau ada unek-unek sampaikan ke kami ini sekaligus untuk memperbaiki kinerja kami di PMI,” pintanya.

Selain itu, lanjut Sutikno pada kesempatan ini, pihaknya juga mengapresiasi peran serta relawan PMI Kabupaten Blora. Menurutnya
relawan merupakan garda terdepan dalam menjaga reputasi PMI. Sudah banyak kiprah yang dilakukan relawan PMI Blora untuk turut mensukseskan pembangunan di Blora.

“Para relawan sudah banyak berkiprah membantu program-program pemerintah. Saat kasus covid-19, banyak yang bagi-bagi masker ke jalan. Ada juga yang jadi relawan pemulasaran jenazah. Saat ada kasus kematian covid di Cepu, yang dari barat, tengah datang menjadi sukarelawan demikian juga sebaliknya, jadi luar biasa peran relawan ini” ungkap Sutikno.

Senada dengan Sutikno, Sekretaris Dewan Kehormatan PMI Blora Toha Mustofa menilai kiprah relawan dalam berbagai kegiatan sangat luar biasa.

“Relawan itu kalau saya lihat kerja penuh suka cita. Kalau ada bencana langsung datang ke lokasi dengan senang hati dan wajah berseri-seri. Nilai-nilai relawan inilah yang sangat penting ditanamkan untuk anak-anak kita,” ujarnya.

Menurutnya, relawan merupakan orang yang memiliki kemampuan khusus untuk mengabdikan diri kepada masyarakat.
” Jadi kalau relawan ini dipandang tidak bekerja, konsep itu salah.

Konsep yang benar adalah orang yang memiliki kemampuan untuk mengabdikan diri membantu sesama demi kepentingan masyarakat banyak,” jelasnya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *